Beranda > Nasional > BEM Unsrat: Polemik Soal UU KPK, Baiknya Segera Diuji MK
Diskusi publik Universitas Sam Ratulangi Manado, Selasa (15/10/19)

BEM Unsrat: Polemik Soal UU KPK, Baiknya Segera Diuji MK

Suaranesia.co – Perppu bukan solusi utama dalam penyelesaian polemik Undang-Undang KPK, apalagi penomoran revisi UU KPK saja belum ada bagaimana kita mau dorong diterbitkannya Perppu. Hal ini diungkapkan Edwin Moniaga, Dosen Hukum Tata Negara Universitas Sam Ratulangi Manado di Cafe What’s Up, Megamas Manado, Selasa (15/10/19).

Hadir menjadi pemateri dalam diskusi Publik BEM Unsrat yang bertemakan “Jalan Berliku Undang-Undang KPK” ini, Moniaga mengatakan, sebagai warga Indonesia yang taat asas dan hukum, biarkan saja dulu Undang-Undang ini bergulir. Ketika UU ini sudah berjalan dan dilihat bahwa ada kejanggalan maka dapat ditempuh jalur yang konstitusional yaitu Judicial Review.

“Silahkan diuji apakah Undang-Undang tersebut bertentangan dengan UUD 1945. Adanya putusan Mahkamah Konstitusi RI, maka hasilnya akan bersifat final dan mengikat,” ujarnya.

Beberapa hal dalam UU ini yang dapat diuji dalam judicial review, contohnya yaitu kedudukan KPK yang independensi. Sebenarnya KPK sederajat dengan lembaga tinggi lainnya, tetapi dalam revisi UU KPK diatur bahwa KPK berada dalam rumpun kekuasaan eksekutif.

Selain itu Akademisi Hukum Tata Negara Unsrat ini mengatakan bahwa salah satu hal yang dipersoalkan dalam revisi UU KPK yaitu adanya dewan pengawas KPK.

“Adanya dewan pengawas ini sebenarnya merupakan bagian dari ‘check and balance’, sehingga jangan sampai keluar dari tujuan pembentukan lembaga ini, jika sampai terjadi ‘out of control’ maka kekuasaan sulit untuk dibendung,” tutur Edwin Moniaga.

Pengamat Politik Dr. Ferry Liando, mengungkapkan bahwa Presiden Joko Widodo mempunyai beban untuk harus jeli melihat situasi dan kondisi yang sedang terjadi di bangsa ini.

“Jangan sampai langkah yang diambil tidak tepat dan dapat mengganggu kestabilan bangsa ini. Jika saya dan kalian berada di posisi seperti yang Pak Jokowi hadapi saat ini, pasti akan mengambil langkah seperti yang Jokowi lakukan,” ujarnya.

Menurut Liando bahwa sebaik atau sebagus apapun UU KPK yang akan dibuat, tidak akan mampu mencegah terjadinya korupsi. Baiknya terlebih dahulu harus memiliki kesadaran dari diri sendiri tentang efek negatif dari korupsi ini.

“Peran utama dari mahasiswa itu sendiri yaitu belajar dan mampu mencegah korupsi,” tegasnya.

Tokoh Pemuda Sulu, drg. Hizkia R. Sembel, yang menjadi salah satu pemateri mengungkapkan bahwa mahasiswa dianggap sebagai kaum yang terpelajar dan bergerak secara intelektual. Dengan kondisi dan situasi bangsa Indonesia saat ini, mahasiswa harus pintar melihat situasi, jangan sampai ditunggangi oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab.

“Terkait polemik revisi UU KPK, mahasiswa harus mengetahui proses dan isinya dari hulu ke hilir, jangan informasinya hanya setengah-setengah sehingga dapat memunculkan persepsi yang berbeda-beda,” sambung Hizkia.

“Setelah disahkannya revisi UU KPK ini, maka debat kusir tentang menolak atau menerima pasal-pasal yang dianggap kontroversial itu kita hentikan. Yang kita pikirkan saat ini bahwa langkah konstitusional apa yang akan kita ambil apabila revisi UU KPK ini dianggap melemahkan KPK,” jelasnya.

Selain Perppu, masih ada langkah konstitusi yang dapat diambil yaitu legislatif review ataupun judicial review.

“Kita tinggal melihat dan menguji langkah mana yang lebih banyak positifnya daripada negatifnya bagi bangsa dan negara Indonesia yang kita cintai ini, langkah itulah yang dapat kita tempuh,” tutur Sembel yang juga merupakan pimpinan salah satu organ Cipayung di Sulawesi Utara ini.

Tommy Tompolumiu, Plt. Ketua BEM Unsrat mengungkapkan, dengan adanya diskusi publik ini dapat memberikan pemahaman-pemahaman dan cara pandang yang berbeda bagi kami mahasiswa, dan juga menjawab keresahan-keresahan yang kami rasakan sejak polemik revisi UU KPK ini,” ujarnya.

“Ke depannya kami mahasiswa Unsrat akan terus menjadi mitra kritis bagi pemerintah, dengan tujuan utamanya yaitu kebaikan dan kesejahteraan bangsa dan negara Republik Indonesia,” tutup Tommy.

Diskusi publik ini dimoderatori oleh Combyan Lombongbitung, SIP (Ketua BEM Unsrat periode 2015-2017) dan diskusi publik ini dihadiri oleh pengurus BEM/Ormawa di Unsrat, pengurus BEM Kampus-kampus di Manado, Organ Cipayung, wartawan, dan masyarakat umum.

Baca juga  Bebas Intervensi, Gelar Nusantara: Pimpinan KPK Punya Integritas 

Tentang Suara Nesia

Kritis Mencerdaskan Bangsa

Lihat Juga

Penyaluran Program BPNT Cipeucang Masyarakat Merasa Puas

PANDEGLANG, – Program Sembako atau BPNT yang diperuntukan untuk masyarakat pra-sejahtera di Kabupaten Pandeglang khususnya …

Tinggalkan Balasan

SuaraNesia.co
%d blogger menyukai ini: